Kamis, 17 Januari 2013

SALPINGITIS


BAB I
PENDAHULUAN


A.    Latar Belakang
Lebih dari satu juta kasus salpingitis akut dilaporkan setiap tahun di AS, namun jumlah insiden ini mungkin lebih besar, karena tidak lengkap dan terlalu dini metode pelaporan dan bahwa banyak kasus pertama dilaporkan ketika penyakit telah pergi sejauh yang telah dikembangkan kronis komplikasi. Untuk wanita usia 16-25 tahun, salpingitis adalah yang paling umum infeksi serius. Ini akan mempengaruhi sekitar 11% dari perempuan usia subur. Salpingitis memiliki insiden yang lebih tinggi di antara anggota kelas-kelas social-ekonomi yang lebih rendah. Namun, ini dianggap sebagai efek debut seks sebelumnya, beberapa mitra dan penurunan kemampuan untuk menerima perawatan kesehatan yang layak daripada semua factor resiko independen untuk salpingitis. Sebagai akibat dari peningkatan risiko akibat beberapa mitra, prevalensi tertinggi salpingitis adalah bagi mereka berusia 15-24 tahun. Penurunan kesadaran gejala dan kurang kemauan untuk menggunakan alat kontrasepsi juga umum di grup ini, meningkatkan terjadinya salpingitis.

B.     Maksud
Disamping guna memenuhi tugas mata kuliah Askeb IV (Patologi), penyusunan makalah ini juga dimaksudkan untuk memberikan informasi tentang materi salpingitis.

C.    Tujuan
-          Memberikan informasi tentang pengertian salpingitis
-          Memberikan informasi tentang jenis salpingitis
-          Memberikan informasi tentang gejala salpingitis
-          Memberikan informasi tentang penyebab salpingitis
-          Memberikan informasi tentang patofisiologi dari salpingitis
-          Memberikan informasi tentang perawatan terhadap salpingitis
-          Memberikan informasi tentang diagnosis salpingitis
-          Memberikan informasi tentang komplikasi dari salpingitis
-          Memberikan informasi tentang factor resiko dari salpingitis
-          Memberikan informasi tentang bakteri species yang berkaitan dengan salpingitis.








BAB II
TINJAUAN TEORI


A.    Pengertian
Salpingitisadalah peradangan pada tuba fallopii (saluran tuba).
Tabung tuba memanjang dari rahim, satu di setiap sisi, dan keduanya terbuka di dekat sebuah ovarium.
Ketika peradangan terjadi, ekstra cairan sekresi atau nanah terkumpul di dalam tabung tuba. Infeksi dari salah satu tabung tuba biasanya menyebabkan infeksi yang lain. Hal ini terjadi karena bakteri bermigrasi melalui pembuluh getah bening di dekatnya.
Salpingitis adalah salah satu penyebab paling umum infertilitas wanita. Jika salpingitis tidak segera diobati, infeksi dapat menyebabkan kerusakan permanen pada tuba fallopii sehingga telur dilepaskan setiap siklus menstruasi tidak bisa bertemu dengan sperma.
Salpingitis kadang-kadang disebut penyakit radang panggul (PID).      

B.     Jenis
Ada dua jenis salpingitis :
1.      Salpingitis Akut :
Saluran tuba menjadi merah dan bengkak, dan mengeluarkan cairan tambahan sehingga dinding-dinding bagian dalam tabung sering tetap bersatu. Kadang-kadang saluran tuba dapat menempel pada struktur terdekat seperti usus. Pada kasus yang jarang tabung tuba pecah dan menyebabkan infeksi yang berbahaya dalam rongga perut.
2.      Salpingitis Kronis :
Biasanya mengikuti suatu serangan akut. Kronis salpingitis adalah lebih ringan, lebih tahan lama dan mungkin tidak banyak terlihat gejala.

C.    Gejala
Dalam kasus ringan salpingitis, gejala mungkin tidak hadir. Ketika gejala yang hadir, mereka biasanya muncul setelah periode menstruasi. Gejala yang paling umum dari salpingitis adalah :
·         Nyeri perut bagian bawah
·         Perdarahan pervaginam diantara waktu menstruasi
·         Keputihan
·         Gejala penyerta seperti, demam/menggigil, anoreksia, nausea, vomitus, disuria, poliuria
·         Menstruasi meningkat jumlah dan lamanya
·         Ada riwayat kontrasepsi AKDR.

D.    Penyebab
Dalam kebanyakan kasus, salpingitis disebabkan oleh infeksi bakteri. Yang umum jenis bakteri yang menyebabkan salpingitis adalah : Mycoplasma, Staphylococcus, dan Streptococcus. Namun, itu juga dapat disebabkan oleh penyakit menular seksual seperti gonore dan klamidia.



E.     Patofisiologi
Infeksi biasanya memiliki asal dalam vagina, dan naik ke tabung tuba. Dari sana karena infeksi dapat menyebar melalui pembuluh getah bening, infeksi di salah satu tabung tuba biasanya menyebabkan infeksi yang lain.

F.     Perawatan
Berobat jalan :
Jika keadaan umum baik, tidak demam berikan :
·         Antibiotik :
-          Cefotaxsime 2 gr IM atau
-          Amoxsicillin 3 gr peroral atau
-          Ampisilin 3,5 gr per os atau
-          Prokain ampisilin G dalam aqua 4,8 juta unit IM pada 2 tempat. Masing-masing disertai dengan pemberian probenesid 1gr per os.
·         Diikuti dengan :
-          Dekoksisiklin 100 mg per os dua kali sehari selama 10-14 hari
-          Tetrasiklin 500 mg per os 4 kali sehari. (Tidak digunakan untuk ibu hamil).
·         Tirah baring
·         Kunjungan ulang 2-3 hari atau jika keadaan memburuk.

Rawat Inap :
Jika terdapat keadaan-keadaan yang mengancam jiwa ibu.

G.    Diagnosis
Pemeriksaan Fisik :
Pemeriksaan Umum
-          Suhu biasanya meningkat
-          Tekanan darah normal
-          Denyut nadi cepat
Pemeriksaan Abdomen
-          Nyeri perut bawah
-          Nyeri lepas
-          Rigiditas otot
-          Bising usus menurun
-          Distensi abdomen
Pemeriksaan Inspekulo
-          Tampak secret purulen di ostium serviks.

Pemeriksaan Laboratorium :
Leukosit cenderung meningkat.

H.    Komplikasi
Beberapa komplikasi yang paling umum dari salpingitis adalah :
-          Infeksi ke struktur terdekat, seperti indung telur atau rahim
-          Infeksi pasangan seks
-          Abses di ovarium
-          Kehamilan ektopik, karena rusaknya oviducts
-          Infertility, karena pada ovulasi telur tidak bias kontak dengan sperma.


I.       Faktor Resiko
Sudah teori bahwa aliran menstruasi mundur dan bahwa leher rahim terbuka selama menstruasi infeksi memungkinkan untuk mencapai saluran tuba.
Factor resiko lain termasuk : Bedah prosedur, melanggar penghalang serviks :
-          Biopsy endometrium
-          Kuret
-          Histeroskopi
Resiko lain adalah factor-faktor yang mengubah lingkungan mikro di vagina dan leher rahim, menginfeksi memungkinkan organisme untuk berkembang biak dan akhirnya naik ke tabung tuba :
-          Antibiotic
-          Ovulasi
-          Menstruasi
-          Penyakit Menular Seksual (PMS)
Akhirnya, hubungan seksual dapat memfasilitasi penyebaran penyakit dari vagina ke tabung tuba. Coital factor resiko adalah :
-          Kontraksi rahim
-          Sperma, membawa organisme ke atas.

J.      Bakteri Spesies
Bakteri paling terkait dengan salpingitis adalah :
-          N. gonorrhoeae
-          Chlamydia trachomatis
-          Mycoplasma
-          Staphylococcus
-          Streptococcus.
Namun biasanya salpingitis polymicrobal, melibatkan berbagai jenis organisme. Contoh lain dari organisme yang terlibat adalah :
-          Ureplasma urealyticum
-          Anaerobic and aerobic bacteria.













BAB III
PENUTUP


A.    Kesimpulan
Salpingitisadalah peradangan pada tuba fallopii (saluran tuba). Salpingitis dibagi dua, akut dan kronis. Pada kasus ringan, gejala mungkin tidak hadir. Salpingitis disebabkan oleh infeksi bakteri. Infeksi biasanya memiliki asal dalam vagina, dan naik ke tabung tuba. Perawatan bisa dilakukan dengan berobat jalan atau inap. Pada pemeriksaan laboratorium leukosit cenderung meningkat.

B.     Saran
Kenalilah tanda gejala salpingitis sedini mungkin agar tidak terjadi oophoritis.


































DAFTAR PUSTAKA


Bagian Obstetri dan Ginekologi Fakultas kedokteran UPB. 1981. Ginekologi. Bandung : ELSTAR OFFSET
Wiknjosastro,H. 2005. Ilmu Kandungan. Jakarta : Tridasa Printer
Http://salpingitis.com. Tanggal 24 Maret 2010 jam 20.05 WIB dan Tanggal 05 April 2010 jam 10.55 WIB.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...